Kajian Pengaruh Pembukaan Blower Damper pada Dry Separation System

Ahmad Mahfud

Abstrak

Permasalahan terkait dengan tingginya losses dan kadar kotoran kernel produksi di Pabrik Kelapa Sawit merupakan permasalahan yang sering terjadi, hampir di sebagian besar Pabrik Kelapa Sawit yang terdapat di Indonesia. Kondisi umpan yang tidak sesuai dengan kapasitas yang tidak stabil memperparah kualitas keluaran dari alat pemisah kering antara kernel dan cangkang, yang biasa disebut sebagai Light Tenera Dry Separation (LTDS). Penguasaan akan karakteristik kerja dari LTDS sangat diperlukan dalam mendukung pengawalan sebuah operasional pabrik agar diperoleh hasil yang maksimal dengan kualitas yang terbaik. Tingkat kesulitan yang cukup tinggi dalam proses penyesuaian pembukaan damper LTDS berimbas kepada kecepatan angin yang tidak sesuai terhadap umpan yang harus dipisahkan menjadi dua kelompok, yaitu kernel dan cangkang. Kesulitan yang cukup tinggi diantaranya disebabkan karena belum diketahuinya secara pasti bagaimana karakteristik kerja alat dalam hal ini adalah pengaruh pembukaan damper yang efektif terhadap pola perubahan kecepatan angin di kolom pemisah. Ditambah lagi dengan jarak yang cukup jauh antara letak Damper yang akan disesuaikan pembukaan maupun penutupannya, terhadap titik pengambilan sampel, sehingga hal ini sangat mempersulit proses penyetelan damper tersebut. Pengaruh besarnya pembukaan ataupun penutupan damper LTDS diteliti oleh peneliti dengan tujuan untuk memberikan gambaran pola efek perubahan kecepatan angin di ex blower, ducting dan cyclone. Sedangkan untuk efek yang terjadi didalam kolom pemisah akan dilanjutkan dalam penelitian tersendiri. Penelitian yang dilakukan menghasilkan data primer sebanyak 648 data yang dianalisis dengan analisa sederhana melalui grafik. Diperoleh gambaran bahwa pengaruh yang cukup signifikan pada saat pengujian penutupan Damper dari 15 cm hingga 25 cm atau antara 60 % hingga 98%. Hal ini menunjukkan bahwa penutupan Damper dari 0 cm hingga 15 cm tidaklah memberikan pengaruh yang berarti terhadap perubahan kecepatan angin di ducting maupun cyclone, sedangkan untuk setting diatas 15 cm memberikan efek yang cukup dominan.

Kata Kunci

LTDS, Separating Coloumn, Kecepatan Angin.

Download naskah lengkap dalam versi pdf di sini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *